Ahad, April 13, 2014

KERAJAAN PR SELANGOR RAMPAS TANAH PENEROKA LEBIH 50 TAHUN


SETELAH lebih 50 tahun datuk moyang meneroka tanah hutan sungai karang, akhirnya pada tahun 2014 ini kerajaan negeri melalui Pejabat Tanah Daerah Sabak Bernam mahu mengambil alih tanah tersebut yang sekian lama menjadi sumber mata pencarian penduduk setempat hasil desakan pentadbir negeri.

Di dalam satu surat yang telah dihantar kepada peneroka tanah di Parit 14 Darat Simpang 5, Sungai Besar, Pejabat Tanah Daerah Sabak Bernam meminta para peneroka menyerahkan tanah yang telah diteroka mereka kepada kerajaan negeri menggunapakai undang-undang kerajaan negeri sedia ada.

Tanah itu diteroka sebelum kawasan hutan yang penuh semak samun satu masa dulu digazetkan menjadi Hutan Simpan. Tanah itu jugalah mata pencarian datuk moyang anak cucu peneroka bagi membesarkan keluarga mereka. Tanah itu juga sudah didirikan rumah dan pondok buruk mereka daripada panas dan hujan.

Kenapa baru sekarang mereka mahu mengambil alih tanah?

Adakah kerana penghuni kawasan tanah hutan ini adalah pengundi Barisan Nasional di Parlimen Sungai Besar?

Atau adakah ini satu lagi strategi menghalau orang Melayu dari tanah lahir sendiri?

Tahniah kerajaan negeri Selangor.
Tahniah Khalid Ibrahim.
Tahniah Pakatan Haram.

Ketika negara sedang dilanda kekangan ekonomi. Kerajaan negeri menambah beban penduduk kampung dengan menghalau mereka dari rumah sendiri.

Inikah yang dinamakan negeri berkebajikan?

Jika ada yang bertanya kenapa semasa pemerintahan BN dulu, tanah hutan simpan ini tidak diambil alih oleh kerajaan BN semasa Mat Taib, Abu Hasan Omar, mahupun Khir Toyo.

Jawapannya adalah kerana yang duduk, menetap dan beranak pinak di tanah tersebut adalah orang MELAYU!!!

Fikirkanlah sendiri wahai MELAYU Selangor!!!

Tiada ulasan:

Kongsi Link Anda