Khamis, Mac 26, 2009

Wanita, Pemuda dan Puteri! masa untuk bersatu hati dan bekerja keras

Maka pada malam ini rasmilah keputusan pertandingan sayap UMNO pada Persidangan Agung UMNO 2009.

Memang lumrah dan adat bertanding, ada yang menang dan ada yang kalah. Yang kalah perlu berjiwa besar untuk bersama-sama bekerja kuat untuk UMNO manakala yang menang pula di bahunya terpikul tanggungjawab besar untuk dilaksan dan dijayakannya dengan sempurna.

Maka jangan dibawa perasaan emosi dan gundah gelana yang berpanjangan.. kepada Tan Sri Rafidah, Mukhriz Mahathir, Dato' Seri Khir Toyo , Datin Ismalina Ismail, Shahaniza Shamsudin, Ida Rahayu, Saarah dan Bibi Sharliza terima kasih semua di atas sumbangan yang telah diberikan. Jangan serik untuk terus memberi sumbangan kepada UMNO, Melayu dan Islam selagi hayat dikandung badan.

Kepada yang menang Dato' Seri Shahrizat, Khairi Jalalluddin dan Datuk Rosnah Abd Rashid, jangan bangga diri. Pikul amanah dan tanggungjawab yang diberikan. UMNO perlukan tranformasi untuk diremajakan kembali, memberi nafas baru yang segar pendekatan, strategi dan program kepada rakyat Malaysia dan memberi khidmat kepada agama, bangsa dan negara dengan penuh ikhlas tanpa mengira masa dan tenaga.

Kembalilah bertaut dan bersatu, mulalah bekerja keras untuk UMNO mendapat segala keyakinan kembali dari semua lapisan rakyat.

Ayuh jangan toleh lagi ke belakang dihadapan banyak lagi perkara yang perlu dilakukan!

2 ulasan:

kifli berkata...

Politik Kumpulan Terbuang : Bahayakan Melayu Dan Bumiputera


Sialkah orang Melayu/Bumiputera dibebankan dengan masalah yang bukan masalah mereka? Kini terdapat kumpulan terbuang yang nampaknya sangat aktif mencari populariti dan pengaruh baru setelah tertolak dari arus perdana politik Malaysia.

Baru-baru ini serpihan kumpulan ini mengadakan satu pertemuan besar-besaran di Kuala Lumpur untuk menunjukkan kehebatan mereka menyuarakan “hak Melayu”. Mereka ini orang berduit, yang dikumpulkan dengan khusyuk dan rajin ketika masih berkuasa satu masa dahulu.

Kesempatan untuk mengaut duit dari segala penjuru terbuka luas, dan mereka tidak lepaskan peluang itu. Kini mereka mengutuk perbuatan rasuah yang satu ketika dulu menjadi “nasi makan air minum” mereka sendiri. Jika anda berada di tempat mereka ini muncul, memerhatikan bagaimana mereka ini naik dalam politik dan terkenal pula sebagai orang banyak wang, anda akan muntah kuning apabila mendengar kutukan mereka terhadap perbuatan rasuah.

Orang-orang ini sangat jujur sepanjang hidup mereka, oleh itu mereka berjaya mengumpulkan harta yang sunguh-sungguh-sungguh (ulang seratus kali) banyak; malah ada di antara mereka yang mengumpulkan harta hasil kerajinan itu sampai RM500 juta.

Jika sekadar empat puluh juta atau seratus juta sudah tidak ada glamor lagi dalam pertandingan merebut kehebatan rasuah ini, malah diketawakan oleh tupai dan tikus yang jauh lebih pandai dan cekap mencuri. Hanya orang-orang yang pandai rasuah (zaman dulu kita ada hanya pandai besi, pandai senjata, pandai ukir; tak ada pandai rasuah) saja yang dapat mengalahkan tupai dan tikus dan merekalah yang menjadi poli-tikus besar, pembela bangsa dan tanah air.

Tidak disebut peranan mereka sebagai pengkhianat agama, kerana bagi mereka agama hanya alat untuk memperagakan kebaikan mereka, seperti model cantik memperagakan tubuh mereka dengan memakai pakaian peragaan yang bukan milik mereka.

Menyuburkan Pandai Rasuah

Takkan anda tidak pernah lihat seorang pemimpin yang hebat meletakkan Quran di atas rihal yang cantik di hadapannya, untuk ditonton?. Tidakkah itu sejenis rasuah yang amat jelek? Inilah hakikat sebenar manusia celaka yang berada bersama kita, yang sangat melampau mendakwa kebaikan mereka sebagai pandai rasuah itu.

Mereka inilah yang menakut-nakutkan orang Melayu dengan segala amaran yang dahsyat, padahal merekalah yang melakukannya sepanjang hayat politik mereka. Tidakkah itu satu kecelakaan tersembunyi yang hanya boleh dilihat oleh orang-orang yang cerdik saja, orang-orang yang tidak punya apa-apa kecuali kejujuran sebagai manusia beragama.

Orang Melayu dan bumiputera telah lama diperbodohkan oleh golongan pandai rasuah ini, sehingga mereka menerima borak penipuan tokoh-tokoh pandai rasuah ini sebagai sesuatu yang benar dan betul. Mereka sanggup berbunuhan untuk menyahut seruan tokoh-tokoh pandai rasuah ini. Tidakkah orang Melayu berasa malu, seperti ditampal kulit babi di mukanya, apabila para pemimpin UMNO yang menjadi pelindung mereka selama ini, mengaku betapa teruknya budaya rasuah dalam UMNO? Dr. Mahathir Mohamed yang berotak cerdas dan bijak itu gagal menjalankan tugasnya menghapus rasuah, walaupun beliau telah membebat UMNO selama 22 tahun.

Tidakkah masa 22 tahun terlalu lama untuk diberikan kepada seorang ketua parti yang akhirnya berasa menyesal melihat UMNO yang dibebatnya selama 22 tahun itu begitu buruk sekali wajahnya. Tidak bolehkah dalam masa 22 tahun dilahirkan seorang dua pemimpin yang bersih dan berwibawa? Apakah yang dibuatnya dalam masa begitu panjang?

Kini dia memberi amaran kepada bakal Perdana Menteri supaya jangan ambil pandai rasuah sebagai anggota kabinet, walaupun mereka menang dalam pemilihan UMNO. Itulah kutukan yang terpaksa diterima oleh orang Melayu apabila mempercayai UMNO secara membuta tuli. Setelah gagal 51 tahun membasmi rasuah, perlukah UMNO diberi peluang 50 tahun lagi untuk menyuburkan rasuah dengan melahirkan lebih ramai pandai rasuah di kalangan para pemimpin orang Melayu?

Apakah yang dimaksudkan dengan politik orang terbuang itu? Yang boleh memberi huraian terbaik kepada istilah ini ialah ahli-ahli akademik yang ramai sekarang, yang begitu ghairah menayang muka mereka di TV sebagai pakar analisis politik. Oleh itu biarlah mereka saja yang menghuraikan makna istilah “politik orang terbuang” itu, yang kemunculannya dalam arena politik membawa isyarat jelas tentang kehancuran orang Melayu jika mereka percayakan kumpulan orang terbuang itu.

Sesudah dikecewakan lebih dari 50 tahun, bergelumang dengan rasuah dan kerakusan material, maka tidak ada alasan dan tidak ada sebab sama sekali bagi orang Melayu untuk dikecewakan selama 50 tahun lagi. Bodoh sangatkah orang Melayu?

Sedingin Salju berkata...

Ya betul tu encik. Jangan toleh belakang lagi. Minggu depan orang cina mau sambut cheng beng sudah o!

Kongsi Link Anda